expr:class='"loading" + data:blog.mobileClass'>

swasta juga bisa mendirikan akademi komunitas

JAKARTA - Pendirian Akademi Komunitas (AK) dimaksudkan untuk menyiapkan sumber daya manusia (SDM) terampil guna memenuhi kebutuhan lokal. Karena itulah, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) gencar mengajak berbagai pihak untuk ikut mendirikan AK.
Menurut Direktur Kelembagaan dan Kerja Sama, Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kemendikbud, Hermawan Kresno Dipojono, proses mendirikan AK tidak sulit. Bahkan, pihak swasta bisa memulainya dengan pusat pelatihan karyawan yang mereka miliki.
"Dengan memformalkan pusat latihan menjadi AK maka para pesertanya dapat diwisuda dengan memperoleh diploma yang diakui resmi oleh negara," ujar Hermawan, seperti dikutip dari laman Kemendikbud, Jumat (21/2/2014). 
Kemudian, imbuh Hermawan, program studi di AK tersebut dapat disesuaikan dengan kebutuhan lokal. Dengan begitu, para peserta didik dapat menguasai pengetahuan, keterampilan, dan sikap siap masuk atau bahkan menciptakan lapangan kerja lokal.
Sementara itu, kegiatan belajar mengajar di AK terjadi melalui interaksi antara peserta didik/mahasiswa dengan dosen, instruktur, dan sumber belajar pada lingkungan belajar.
"Prosedur pendiriannya diatur dalam Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 48 Tahun 2013 tentang Pendirian, Perubahan, dan Pencabutan Izin Akademi Komunitas," tuturnya.
Meski mudah, Hermawan mengingatkan, kualifikasi pendidikan minimal S-2 bagi para pendidik harus dipenuhi. Sebab, AK masuk pada klasifikasi pendidikan tinggi. Pakar dalam duatu bidang yang tidak memiliki ijazah formal tetap dapat mengajar di AK, namun diklasifikasikan sebagai instruktur.
Sebagai tambahan, seorang ahli dapat meraih pengakuan formal dengan kualifikasi setara S-2 atau bahkan S-3 sehingga mereka dapat menjadi dosen dengan hak dan kewajiban penuh. Hal ini tercantum dalam Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI).
Sesuai sifatnya sebagai pendidikan vokasi, AK dapat memberikan pendidikan keahlian di berbagai bidang. Hermawan mencontohkan, bisa jadi ada AK untuk calon koki masakan Padang, ahli perias pengantin, dalang wayang kulit, ahli las dalam air dan sebagainya.
"Lapangan kerja di sektor-sektor seperti itu amat luas tersedia. Walaupun cakupan itu amat fleksibel, namun Kemdikbud, dalam hal ini Ditjen Dikti memberikan panduan dalam hal penyusunan kurikulum dan pelaksanaan proses belajar mengajarnya agar mutu lulusannya dapat terjamin dengan baik," imbuhnya.
sumber: http://news.okezone.com/read/2014/02/21/373/944617/swasta-bisa-juga-dirikan-akademi-komunitas
  • Klien

    KLIEN & ADVISOR

  • Klien

    KLIEN

  • Klien

    KLIEN

  • Klien

    KLIEN

  • Klien

    KLIEN

CV. Emasna Propertindo Sentosa (CV.EMPROS): Jl. Mekar Jaya No.14-15, Dampit Atas, Rt.01 Rw.07 Mekarjaya, Ciomas, Bogor, JawaBarat 16610
Call/ sms/ Whatsapp number : 0813 8911 3085     Office phone : 0251 863 9018     Email: admin@empros.co.id     Gmail: emprospost@gmail.com

 KLIK UNTUK FULL SCREEN
🙏ATTENTION🙏: Dikarenakan ada perubahan nama Jalan maka alamat nama jalan CV.EMPROS berubah dari semula 👉JL.Ciomas Harapan No.14 menjadi 👉Jl. Mekar Jaya No.14-15 Adapun Titik lokasi di Google Map sudah akurat dan tidak ada Perubahan, jika perlu panduan ke lokasi hubungi/whatsapp kami di no0 8 1 3  8 9 1 1  3 0 8 5 🙏Terimakasih atas perhatiannya🙏, salam sukses selalu..👍.